NgeShare - Minat Main Game

by - 5/18/2024


Sama seperti halnya mas-mas yang ada pada video reels Instagram di bawah ini, entah kenapa gairah saya untuk bermain game rasanya sudah hilang.

Apa ini dikarenakan faktor usia? Kalau iya, tapi kenapa masih banyak orang dewasa yang tetap bisa ngegame dan menikmatinya, bahkan sampai ada berita soal suami yang nelantarin anak istrinya gara-gara keasyikan ngegame. Selain itu, banyak juga kan orang dewasa yang jadi youtuber gaming? Atau apa ini karena minat saya pada game sudah habis di waktu kecil seperti halnya cinta saya yang sudah habis di dia? Kalau iya, padahal waktu kecil saya jarang sekali main game. Ya gimana mau sering main game, lha wong waktu saya masih kecil saja saya belum punya konsol game.

Hmm…, saya jadi ingat waktu dulu pertama kali jatuh hati sama yang namanya game. Kira-kira tahun 2000an, tepatnya waktu saya masih kelas 2 SD. Saya pertama kali jatuh hati dengan game ketika sedang main ke rumah seorang kawan sekaligus tetangga saya. Waktu itu kawan saya ini satu-satunya bocil alias bocah kecil yang punya konsol game sendiri di rumahnya. Dan seingat saya, konsol game yang dia punya saat itu, yaitu nintendo NES yang bentuk kaset gamenya masih kotak besar seperti di bawah ini.

Sumber foto: tokopedia.net.

Game yang saya mainkan waktu itu bersama kawan-kawan seingat saya juga hanya beberapa, seperti super mario bros, contra, mortal combat, excitebike, dan battle city. Tapi beberapa game itu dulu rasanya sudah sangat seru. Ya, maklum, dulu kan yang namanya game atau konsol game masih sangat jarang. Hanya segelintir orang yang punya, wajar karena harganya waktu itu juga masih terbilang mahal.

Nah, kalau lagi kepengen main game tapi pas kawan saya yang punya konsol game itu lagi nggak ada di rumah, alhasil merental PS adalah solusinya. Yups, rental PS atau playstation. Waktu saya kecil dulu, rental PS sangat digemari oleh anak-anak sekolah seperti saya. Dari mulai SD hingga SMA, bahkan yang belum sekolah atau TK pun juga ikut-ikutan main di sana, hehe…

Saya masih ingat betul dulu kalau mau rental PS, saya dan beberapa kawan mesti patungan. Biar bisa main dan tentunya agar semakin lama durasi mainnya, pikir kami waktu itu. Dua ribu rupiah untuk rental dengan durasi 1 jam, tiga ribu rupiah durasi 1, 5 jam, dan lima ribu rupiah untuk durasi rental 2 jam. Oiya, waktu saya kecil dulu rental PSnya baru ada PS 1 dan PS 2 ya.

Kesukaan saya terhadap game berlanjut saat masih SMP dan waktu itu lagi ramai-ramainya warnet yang menyediakan layanan game online. Beberapa game online populer waktu itu seperti Point Blank, Ninja Saga, Lost Saga, dan Dragon Nest tentunya sudah pernah saya mainkan juga. Dari sini mulailah muncul keinginan sederhana saya. Keinginan yang nantinya kalau saya sudah besar dan bisa nyari duit sendiri, saya ingin membeli konsol game atau komputer bagus untuk memainkan game-game yang sedari kecil belum pernah saya mainkan dan yang belum puas memainkannya.

Namun, kesukaan saya terhadap game sedikit mereda ketika SMA. Entah kenapa waktu SMA minat saya untuk bermain game tidak sebesar dulu. Mungkin selain karena semakin banyaknya kegiatan, juga karena trend anak muda yang berubah pada waktu itu. Baru waktu kuliah, minat saya untuk bermain game muncul kembali. Tepatnya ketika awal-awal kuliah tahun 2014, setiap jam istirahat sambil menunggu dosen datang, saya selalu melihat beberapa kawan yang sedang asyik memainkan game online melalui smartphonenya.

Kepengen ikutan nimbrung main, tapi saya waktu itu sadar diri. Ya apalagi kalau bukan karena belum punya smartphone seperti mereka. Waktu itu saya masih menggunakan HP dengan merk Sony Ericsson bertipe S312. Berbekal HP ini, jelas saya hanya bisa menonton keseruan mereka sambil bersabar dan meneguhkan hati untuk bisa meraih keinginan sederhana yang pernah saya impikan di waktu kecil dulu.

Sumber foto: www.pocketlintimages.com.

Tapi lagi-lagi entah kenapa setelah beberapa tahun berlalu dan saya sudah bisa mewujudkan keinginan sederhana di waktu kecil itu, saya justru kehilangan minat untuk bermain game. Rasanya sudah tidak seasyik dulu. Bukan berarti game sekarang kurang bagus ketimbang game jaman dulu, ya. Justru sekarang banyak game-game yang bagus dan juga menarik. Tapi yah, kembali lagi itu semua rasa-rasanya tidak bisa saya nikmati. Mungkin karena berjalannya waktu seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan pribadi, minat saya sudah berubah.

Saat ini, saya justru menyukai dan menikmati hal-hal lain di luar game, seperti berkebun, bersepeda, menulis, dan juga fotografi. Beberapa hal itu sampai saat ini masih bisa saya rasakan keseruannya. Meskipun begitu, saya sadar barangkali minat saya pada beberapa hal itu akan hilang juga dengan berjalannya waktu seperti halnya dengan game. Dan hal ini membuat saya teringat dengan kata-kata yang pernah saya baca dari sebuah artikel online, “Seiring berjalannya waktu, makna bahagia yang kita percaya bisa berubah.”

Sawer


Anda suka dengan tulisan-tulisan di blog ini? Jika iya, maka Anda bisa ikut berdonasi untuk membantu pengembangan blog ini agar tetap hidup dan update. Silakan klik tombol sawer di bawah ini sesuai nilai donasi Anda. Terima kasih.

8 comments

  1. saya punya konsol jaman sega sama nintendo
    jaman ps belum pernah punya sendiri sampai seakrang

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sega? saya malah belum pernah ngrasain main sega mas, hehe

      Hapus
  2. Jaman anak saya pertama kali dulu punya nitendo,trus PS dan terkahir konsol game?..dan ujung"nya dia ngandalin hape buat nge-game

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah lengkap juga ya mbak, pasti suasana rumah jadi ramai & seru kalau anak-anak lagi main itu, hehe

      Hapus
  3. Sepertinya proses pendewasaan diri pula lah, yang akhirnya bikin kita secara alami mengurangi minat kepada game. Karena sejatinya game itu didesain supaya dimainkan selama mungkin, sampai kita lupa waktu.

    Sementara kita, makin kesini makin banyak kesibukan. Apalagi kalau sudah berumah tangga, punya anak, dll. Ketimbang menghabiskan waktu untuk main game, jadinya lebih baik ngejar project kerjaan atau spending quality time bareng keluarga.

    Oya, game yang saya suka sampe sekarang adalah PES 2013. Kalo lagi gabut, kadang suka iseng main di laptop. Itupun sesekali aja, karena kalo udah ketagihan langsung kepikiran, takutnya nanti kerjaan dan urusan rumah tangga terbengkalai.

    Duh, gini amat ya jadi dewasa hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar juga ni mas, makin dewasa seseorang juga makin sadar mana yang perlu diprioritasin juga ya, hehe

      wah PES 2013? jadi inget jaman masih sekolah dulu sering diajak kakak saya buat main game ini di laptopnya kalau dia lagi pulang dari rantau haha

      Hapus
  4. Dari dulu sapai sekarang saya tidak minat dengan game ...tak tahu sebab apa

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hebat mas, berarti bisa lebih fokus ke hal lain yang lebih produktif ya :)

      Hapus