NgeShare - Nggak Kemana-mana

by - 4/09/2024


Nggak terasa, ya, besok udah lebaran aja. Rasanya cepet banget sebulan ini. Kira-kira udah pada nyiapin apa aja nih buat besok? Baju baru yang shimer-shimer? Masak rendang atau opor yang bikin ngiler? Atau jawaban buat pertanyaan-pertanyaan mainstream yang bakalan datang dari sanak saudara? Yah, apapun itu, semoga yang kamu persiapkan buat lebaran besok bisa berjalan dengan baik, ya.

Kalau saya sendiri, jujur saya nggak nyiapin apa-apa. Kalaupun ada, mungkin cuma nyiapin diri biar bisa besok bisa bangun pagi. Ya, soalnya kan besok pagi (Insya’ Allah) mau shalat Idul Fitri. Sayang kalau nggak disempetin, lagian kan setahun sekali. Belum tentu juga tahun depan bisa shalat Id lagi.
Setelah itu, rencana mau kemana?
Nggak kemana-mana. Rencana selesai shalat Id cuma mau mampir ke makam bapak dan juga makam ibu. Habis itu, ya diam diri aja di rumah. Mungkin tidur aja sambil nunggu lebaran usai. Wake me up when lebaran ends (wkwkwk...). Keliatan ngebosenin, ya? Hehe…

Buat banyak orang mungkin iya, tapi buat saya yang ngerasa kalau lebaran tahun ini sepi, itu nggak terlalu ngebosenin. Justru terasa lebih baik daripada harus basa-basi menjawab pertanyaan-pertanyaan mainstream yang saking seringnya saya dengar sampai-sampai saya merasa bosan ndengerinnya.

Mau pergi ke rumah keluarga besar ataupun keliling rumah tetangga, bagi seorang lajang yang kata orang usianya sudah sangat matang, pasti nggak bakal terhindar dari pertanyaan “kapan nikah?”. Ya, maklum, mungkin mereka juga sedang bingung mau nanya apa. Tapi, ya jujur saja saya bosen kalau tiap lebaran dan pas ke sana ditanya pertanyaan itu. Bukankah lebih baik mendoakan daripada mempertanyakan? Atau mending ngasih info loker juga kan lebih enak, hehe…

Dan tidak kemana-mana saya rasa jauh lebih baik daripada harus capek-capek basa-basi dan ndengerin pertanyaan yang ngebosenin. Tak saya pungkiri kalau silahturahmi memang penting, tapi menjaga kesehatan mental juga penting, kan? Toh saya sadar saya bukan seseorang yang penting. Jadi, ada atau tidaknya saya di suatu acara, tentunya tidak akan mengubah apapun di sana selain mengurangi jumlah makanannya (hehe…). Lagipula bukankah esensi dari hari raya ialah rasa syukur kepada Sang Pencipta (Allah)? Bukan merayakannya dengan kemana, kan? 

Btw selamat ya buat kamu yang masih punya banyak rencana di lebaran tahun ini. Terlebih lagi buat kamu yang masih bisa ngerayainnya dengan ramai dan bahagia bersama orang-orang tercinta. Semoga di lebaran selanjutnya, perasaanmu terhadapnya masih sama dan lebih meriah dari sebelumnya.

Kalau saya? Yah, semoga masih diberi kesempatan buat ketemu lebaran dan ramadan tahun depan. Bisa ngerayainnya alhamdulillah, apalagi kalau ngrayainnya udah nggak sendirian lagi. Semoga, ya…
Selamat hari raya Idul Fitri 2024, mohon maaf lahir batin. πŸ™

Sawer


Anda suka dengan tulisan-tulisan di blog ini? Jika iya, maka Anda bisa ikut berdonasi untuk membantu pengembangan blog ini agar tetap hidup dan update. Silakan klik tombol sawer di bawah ini sesuai nilai donasi Anda. Terima kasih.

8 comments

  1. Minal Aidin wal Faidzin mas ...mohon maaf lahir dan batin ya πŸ™hari pertama lebaran saya ngumpul di rumah almarhumah ibu saya, kebetulan kakak tertua nempatin rumah ibu,..jadi adik beradik ngumpul di situ semua, alhamdullilah rame tetangga ga berhenti"😁...biasanya lebaran ke dua baru keliling mengunjungi saudara yg agak jauh,jadi biar ibu udah gak ada ,anak"nya tetep ngelanjutin silaturahmi,walo kadang ya itu ada selalu pertanyaan"yg bikin geleng-geleng kepala hehehe,dimana"sama aja ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah alhamdulillah ya mbak masih bisa ngrayain bersama-sama di rumah ibu, jadi rindu sama suasana yang seperti itu hehe

      iya mbak, sampai bosen ngedengernya sama jawabinnya :D

      Hapus
  2. Selamat hari raya idul Fitri 2024 mas Adhi.πŸ™

    Aku beli baju baru tapi hanya satu saja, soalnya baju tahun sebelumnya juga masih bagus.

    Lebaran paling malas ketemu keluarga besar kalo ditanya kapan kawin, jangan pilih². -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat lebaran juga ya 😁

      wah alhamdulillah ya masih ada rejeki lebih berarti, saya malah ndak beli baju baru, selain karena masih ada baju lama yang bisa dipakai juga karena nggak ada rencana kemana-mana lebaran tahun ini hehe

      sama kalau gitu haha

      Hapus
  3. Selamat lebaran mas. Minal aidzin wal Faidzin. Semoga masih bisa bertemu ramadhan tahun depan lagi.

    Hehe ada2 saja pertanyaan nyeleneh setiap ngumpul bareng Ama keluarga

    BalasHapus
    Balasan
    1. aamin

      selamat lebaran juga ya mas πŸ˜„

      iya mas, pertanyaan mainstream itu haha

      Hapus
  4. Sama, aku juga lebih jaga kesehatan mental. Kemarin Lebaran di rumah ortu dan setiap ada tamu milih diem di kamar aja, cape juga dengan pertanyaan yang sama setiap tahun. Sampai nahan pipis dan lapar segala, hahaha, but better daripada sakit hati :p Untungnya ortu ngerti sih, mereka gak maksa aku keluar kamar dan berinteraksi sama orang. Mereka tau kalau aku memang seenggak nyaman itu tiap Lebaran/hari besar.

    Aku setuju sekali dengan esensi dari hari raya :) Maaf lahir batin ya, semoga doa dan harapannya untuk tahun depan dikabulkan. Amin... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bersyukur ya mbak punya ortu yang pengertian gitu, hehe

      iya betul, rasanya males juga buat basa-basi, lebaran kan momen buat maaf-maafan ya, tapi kalau ditanya pertanyaan yang bikin kesel hati, bukannya malah bikin salah lagi dan maafnya jadi sia-sia dong ya? πŸ˜…

      iya mbak, mohon maaf lahir batin juga ya, semoga masih bisa dipertemukan dengan hal yang lebih baik juga di lebaran tahun depan, aamin 🀲

      Hapus